Rabu, 30 November 2011

7 Kematian Paling Konyol Di Sepanjang Sejarah Manusia

7. Henry Hall, 1755

Henry Hall adalah  penjaga mercusuar dari Lighthouse Eddystone, di Cornwall. Pada 3 Desember 1755, kebakaran terjadi di Menara Rudyerd yang dibangun dengan sebagian besar material kayu itu. Henry dan dua rekannya mencoba memadamkan, tapi sia-sia. Mereka melarikan diri ke atas batu di luar mercusuar, menonton sisa mercusuar hangus dan runtuh.
Keesokan paginya, mereka bertiga diselamatkan dari bebatuan dengan perahu. Pada 5 Desember, Henry tiba-tiba mati mendadak tanpa diketahui penyebab jelasnya.
Otopsi segera dilakukan setelah kematiannya yang menunjukkan bahwa, saat dia menonton mercusuar terbakar, sepotong timah cair jatuh ke dalam mulutnya, membakar jalan pencernaannya melalui kerongkongan dan berakhir di perutnya.
Dokter menemukan sepotong timah enam ons yang telah membakar lapisan perutnya.

6 .Clement Vallandigham, 1871
Clement Vallandigham adalah anggota Kongres AS dan lawan politik Presiden Abraham Lincoln, dan mewakili terdakwa dalam sidang pembunuhan ketika ia meninggal. Terdakwa dikatakan telah membunuh seorang pria saat perkelahian di bar. Clement berpendapat bahwa hal itu bisa mungkin terjadi pada manusia untuk menembak dirinya di kaki saat ia menarik pistol dari sakunya.
Sambil menunjukkan dengan pistol, Clement secara tak sengaja menembak dirinya sendiri di kaki, memutuskan arteri femoralis, mengakibatkan kematian beberapa menit kemudian. Terdakwa diputuskan tidak bersalah karena pembuktian dari pengacara konyol ini dan dibebaskan.

5. Phillip McClean, 1926
Pada 6 April 1926 Phillip McClean dan saudaranya (berusia 16 dan 13) berjalan ke kebun mereka menemukan burung kasuari (burung terbang terbesar ke-3) santai di halaman mereka.
Anak-anak ini memutuskan untuk membunuh burung dengan memukul dengan pemukul. Phillip mulai menghantam dengan ayunan tongkat pemukul namun gagal, dan ini membuat sang burung sangat marah .
Burung itu melompat dan memberikan tendangan keras ke leher Phillip, dengan kukunya yang besar dan kerasnya tendangan luka cukup dalam diderita Phillips . Phillip berhasil bangkit dan melarikan diri, namun segera jatuh dan tewas setelah jarak pendek, karena kehilangan darah yang parah. Kasuari diketahui burung berbahaya, tapi dari 221 serangan yang pernah tercatat, hanya hal ini yang menyebabkan kematian.

4. Len Koenecke, 1935
Len adalah pemain bisbol Major League, yang bermain untuk dua klub Brooklyn Dodgers dan New York Giants.
Selama musim berhasil bermain untuk Dodgers, Len diskors karena semakin meningkat masalah alkoholnya. Di penerbangan pulang ke New York, ia menjadi agresif dan harus dilerai setelah berkelahi dengan pramugari, penumpang lain dan kapten.
Setelah di New York, Len menyewa penerbangan ke Buffalo. Pada penerbangan konsumsi alkohol bertambah dan, sekali lagi, ia menjadi agresif.
Dia memutuskan untuk memilih lawan tinju dengan pilot pada pertengahan penerbangan.
Ketika petugas co-pilot dan asisten penerbangan lain tidak bisa campur tangan dalam serangan itu, pilot kemudian memukulnya di kepala dengan alat pemadam api untuk meringkusnya, dan melakukan pendaratan darurat di trek balap. Len meninggal karena tengkoraknya retak dan pendarahan otak yang parah.

3. Alan Stacey, 1960
Alan Stacey pembalap Formula 1 Inggris untuk Lotus. Selama Grand Prix Belgia 1960, Alan mengemudi dengan kecepatan 160 km/jam - 250 km /jam, ketika burung terbang ke wajahnya.
Alan kehilangan kontrol dari mobil dan dia naik tanggul pada persaingan yang ketat, yang mengirim dia terbang ke pagar semak-semak tebal, sampai berhenti di lapangan di luar pagar.
Hal ini masih belum diketahui persis bagaimana atau kapan dalam kecelakaan ini Alan meninggal: apakah kekuatan dari burung yang mematahkan lehernya, atau burung yang membuatnya pingsan dan kemudian menyebabkan dia meninggal dalam kecelakaan kolosal yang dihasilkan.
Pada akhirnya, disimpulkan bahwa hal itu tidak relevan jika dikatan dia meninggal saat kecelakaan karena, dengan keberuntungan seperti itu, kematian tidak begitu jauh.

2. Bena Tshadi Team, 1998
Pada bulan Oktober 1998, selama pertandingan sepak bola di timur Provinsi Kasai Republik Demokratik Kongo, kilat aneh mengerikan menghantam lapangan.
Skor 1-1 ketika guntur memukul tim tamu.
Kilat Ini membunuh 11 anggota dari tim Tshadi Bena, dan membakar 31 orang lain di sekitarnya. Tim tuan rumah (Basanga) yang tersisa benar-benar tidak terluka, yang menjadikan banyak kecurigaan campur tangan ilmu sihir.
Aneh mungkin tampaknya, ini bukan contoh pertama petir menghantam lapangan sepak bola, sebagai kejadian serupa dilaporkan hanya beberapa minggu sebelum kejadian ini di Afrika Selatan, di mana petir menyambar lapangan, menyebabkan beberapa pemain jatuh ke tanah dan tujuh orang sampai dibawa ke rumah sakit. Untungnya, dalam kasus itu tidak ada korban jiwa.

1 . Acton Beale, 2011
Acton Beale jatuh dari lantai 7 sebuah balkon dari sebuah blok flat di Brisbane.
Ini semua terjadi saat dia mencoba kegiatan "planking"(memposisikan tubuh seperti papan dengan posisi telungkup lurus wajah menghadap ke bawah,lalu difoto) di pagar balkon lantai 7 itu.
Planking adalah kegiatan yang mulai menggila di kalangan pengguna internet modern, mereka mengupload bukti fotografi secara online.
Planking dikenal di berbagai negara lain seperti bermain dengan kematian.
Kematian Beale telah memicu kekhawatiran tentang mode ini, tapi tidak menghentikan jutaan orang di seluruh dunia untuk melakukannya, termasuk pendiri PLAYBOY hugh hefner

3 komentar:

  1. PROSES TERCEPAT. TERMUDAH dan TERPERCAYA.
    jadilah JUTAWAN di www..P0KERV1TA..,com.
    Ayo Join Sekarang.
    Dan Daftarkan diri anda sekarang..
    Hubungi Kami :
    Contact Us Person :
    ? LIVECHAT P`0`K`E`R`V`1`T`A
    ? BBM : D.8.E.B.7.E.6.B

    BalasHapus
  2. Transaksi Cepat, Aman & Terpercaya.

    Tersedia 6 Games in 1 web :
    Poker, Domino, Bandar Ceme, Capsa, Ceme Keliling, dan Live Poker

    Minimal Deposit Rp.10.000,- & Wihtdraw Rp.20.000,-

    - Bonus New Member 10%
    - Bonus Freechip
    - Bonus Turn Over Mingguan
    - Bonus Refferal 10%

    BBM : 7AC8D76B

    BalasHapus