Kamis, 01 Desember 2011

7 Spesies Hewan Tak Bertulang Belakang, Yang Terbesar & Mengerikan

7. Kepiting Laba-Laba Jepang

Kepiting laba-laba Jepang, Macrocheira kaempferi, memiliki kaki  terpanjang jika direntangkan melebihi panjang arthropoda apapun.Lobster terbesar di Amerika dapat menyaingi kepiting laba-laba Jepang untuk berat badan, tetapi tidak sepanjang rentang kaki kepiting laba-laba yang bisa mencapai hingga 5,8m .
Kepiting laba-laba Jepang omnivora, dan akan makan apa pun yang datang dalam jangkauan panjang lengannya yang bercakar.
Ada perdebatan mengenai mengapa mereka harus berevolusi sehingga mempunyai kaki panjang seperti, meskipun itu mungkin menjadikan kepiting untuk bergerak lebih cepat daripada mangsa mereka.
Banyak laporan on-line yang menyebutkan bahwa kepiting ini telah terlihat di darat, namun saya tidak menemukan bukti kuat untuk mendukung hal itu, karena dengan fisiknya yang seperti itu tampaknya kepiting ini tidak dirancan untuk berjalan di darat

6. Ubur-Ubur Lion's Mane
Ubur-ubur singa, Cyanea capillata, kadang-kadang dinyatakan sebagai hewan di dunia terpanjang dengan spesimen terbesar yang tercatat di 37 m tentakelnya.Tubuh ubur-ubur, bisa berdiameter 2 m . Tentakel panjang mereka menangkap makhluk-makhluk kecil mengambang bebas tetapi juga rumah bagi udang kecil yang menggunakan mereka sebagai perlindungan.
Tentakel menyebabkan hanya sakit ringan untuk manusia tetapi, dan karena begitu panjang, dapat menangkap perenang yang lengah.Rasa sakit dapat dikurangi dengan pengobatan cuka, tapi bahkan ini biasanya tidak perlu.
Semakin besar ubur-ubur tumbuh, mereka semakin gelap dalam warna, dengan spesimen terbesar adalah merah, segelap merah darah.Seperti ubur-ubur lain mereka bergerak mengikuti arus laut dan dengan kepakan lembut mereka berenang mendekati permukaan

5. Laba - Laba Goliath Pemakan Burung
Laba - Laba Goliath Pemakan Burung adalah laba-laba yang dikenal terberat, dengan yang terbesar beratnya mencapai 180g. dengan lengan 12 inch membuat laba-laba terbesar yang dikenal sampai, pada 2008, pemburu menemukan Laba - Laba Goliath Pemakan Burung di Laos.
Laba - Laba Goliath , Theraphosa blondi, jauh lebih umum dan bahkan disimpan sebagai hewan peliharaan yang eksotis.Laba - Laba Goliath dikenal sebagai Pemakan Burung ,karena seperti laba-laba besar lainnya, kadang-kadang akan memangsa burung kecil serta mamalia kecil juga kadal. Diet mereka sebagian besar serangga, tetapi mereka memiliki taring yang cukup panjang untuk menggigit manusia dan mereka berbisa.
Seperti kebanyakan tarantula, racun mereka lemah pada manusia. Ketika Goliat mengancam dapat membuat suara mendesis dengan menggosok kakinya bersama-sama.
Hal ini juga dapat berfungsi untuk menyebarkan, rambut kecil berduri yang bisa membuat iritasi.

4. Laba - Laba Laut Raksasa
Laba-laba laut, Pantopoda (semuanya kaki dalam bahasa Yunani), adalah kelompok organisme yang dikenal relatif sedikit .laba-laba laut raksasa, Colossendeis colossea, adalah yang terbesar dari hewan-hewan yang tidak biasa .Mereka bukan laba-laba sejati, meskipun mereka tampaknya lebih terkait erat dengan laba-laba daripada dengan spesies lain.
Tubuh mereka sangat kecil sehingga kaki panjang mereka sering mengandung beberapa organ dan gonad dari laba-laba laut.Saluran usus sering memiliki kantong buta memperluas ke kaki di mana makanan mungkin dicerna.
Laba-laba laut raksasa sebagian besar makan cnidarian (terutama ubur-ubur dan anemon) dengan mengisap bagian dalam lembut mereka dengan belalai menusuk. Ini mungkin adalah invertebrata paling asing yang ada pada daftar.

3. Lebah Raksasa dari Asia
Tawon Raksasa adalah serangga paling menakutkan saya tahu. lebah raksasa, Vespa mandarin, adalah binatang yang paling mematikan di Jepang, dan menyengat yang dapat berakibat fatal bahkan bagi orang tidak alergi terhadap sengatan lebah, meskipun biasanya membutuhkan banyak sengatan. Setiap sengatan luar biasa menyakitkan. dengan panjang tubuh mereka hampir dua inci, mereka terlihat sangat mengancam ketika mereka melayang-layang di depan wajah Anda,
Lebah Asia Raksasa adalah Lebah paling ganas, mereka biasa membunuh serangga lain, atau menghancurkan sarang lebah biasa membunuh semua lebah yang ada di dalamnya dengan rahangnya yang kuat lalu merampas madu dan memakannya untuk dibawa ke larva mereka sendiri
Lebah madu Jepang memiliki pertahanan terhadap lebah raksasa ini, Ketika mereka mendeteksi penyerang mereka akan mengelilingi lebah dengan tubuh mereka dan kontraksikan otot penerbangan mereka dengan cepat. Lebah raksasa yang terkurung didalamnya bisa terbunuh karena formasi lingkaran bulat seperti bola lebah madu di Jepang bisa menghasilkan karbon dioksida yang cukup untuk melakukan itu

2. Kelabang Raksasa
Kelabang Raksasa dari Amazon, Scolopendra gigantic, adalah invertebrata pertama pada daftar ini yang sebenarnya dapat menyebabkan kerusakan pada manusia.
lipan raksasa dapat ditemukan di bagian utara Amerika Selatan dan beberapa pulau. Mereka bisa mencapai panjang hingga 1 kaki. Mereka memangsa serangga, laba-laba, kadal, katak, burung, tikus dan kelelawar.
Ada sesuatu yang mengganggu tentang berburu hewan tak bertulang yang memburu vertebrata. Kelabang bergerak cepat dan tidak takut manusia. Ketika manusia tergigit, gigitannya sangat menyakitkan, tetapi jarang menyebabkan kematian. Pengobatan untuk gigitannya biasanya melibatkan manajemen nyeri dan imunisasi tetanus, serta antibiotik untuk menghentikan infeksi.
Biasanya kebanyakan oraang merasa geli dengan kelabang kecil, sehingga spesies kelabang rakasasa ini adalah mimpi buruk jika orang mendapatinya.

1. Cumi-cumi kolosal
Apa yang lebih besar dari cumi-cumi raksasa? Cumi-cumi kolosal sekarang dianggap sebagai Cephalopoda terberat, dan juga invertebrata terbesar yang pernah tercatat.Untuk waktu yang lama cerita cumi-cumi besar ada sebagai legenda cerita laut yang tidak begitu dipercaya seperti keberadaan putri duyung.

Sekarang kami memiliki beberapa spesimen dari kedua cumi raksasa dan cumi-cumi kolosal.
Nasional museum di Selandia Baru di Wellington memiliki sebuah pameran di mana spesimen dengan panjang 10 m dapat dilihat.Makhluk ini tertangkap pada tahun 2007, oleh nelayan di laut Antartika.Studi spesimen tampaknya menunjukkan bahwa cumi-cumi kolosal adalah pemburu penyergapan yang menggunakan bioluminescence untuk memikat ikan yang ia makan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar